Sebenarnya Cinta: antara Cinta dan Kegalauan

sebenarnya cinta

Akhir-akhir ini virus “galau” merebak dimana-mana. Awalnya biasa saja dengan istilah “galau”, namun lama-lama kata “galau” menjadi sesuatu yang sangat sensitif terutama bagi mereka yang tengah berada pada masa-masa rentan jatuh cinta. Dimana-mana banyak yang menggunakan istilah ini untuk mewakili perasaan mereka yang tidak sesuai dengan apa yang diharapkannya atau merasa mengharapkan sesuatu tak kunjung tiba tau mungkin perasaan yang tidak menentu. Nah untuk itu bagi kawan-kawan yang sedang mengalami kegalauan ataupun apa itu namanya bolehlah simak uraian dibawah, yang memang sengaja ingin aku tuliskan untuk mengobati kegalauan kawan-kawan mungkin sja bisa membantu dan akhirnya “galau-galau” yang ada di hati kawan-kawan hilang atau paling tidak meminimalisirnya. Yuk simak ….

**************

Apakah kawan-kawan pernah merasakan jatuh cinta? Hmm, so pasti pernah merasakannya, mungkin kepada seseorang yang entah itu menjadi kekasih ataupun ternyata hanya bertepuk sebelah tangan atau bahkan cinta yang terpendam. Yang jelas ketika kita merasakan jatuh cinta ada satu perasaan yang sangat tidak nyaman yaitu harap-harap cemas yang tak menentu. Mungkin bagi yang merasakan jatuh cinta lalu cinta itu terungkap dan ternyata gayung bersambut, maka perasaan itu menjadi perasaan lega, tak lagi merasa galau. Lalu bagi mereka yang merasakaan jatuh cinta namun cintanya bertepuk sebelah tangan, sang pujaan hati menolak anda, apa boleh buat maka perasaan yang tak nyaman itu muncul, timbul rasa “galau” yang memuncak dan mungkin bisa terjadi hal-hal yang tidak diinginkan. Lalu bagaimana dengan mereka yang cintanya hanya ada di hati yang tidak terungkapkan, maka rasa “galau” itu muncul sejak awal dan mungkin akan membuat kita sangat tidak nyaman benar-benar tidak nyaman. Betul begitu kan?

Itu artinya antara cinta dan kegalauan sangatlah berkaitan secara langsung, ibarat dua sisi mata uang yang tak mungkin terpisahkan, dan bahkan saling berkebalikan. Nah kegalauan ini muncul karena cinta yang hadir bukan di saat dan tempat yang tepat, yaitu cinta hadir sebelum adanya ikatan sah pernikahan. Lalu mengapa “galau” menggelayuti hati?? Hal ini karena dalam hidup kita tidak memiliki prinsip “maa fii qolbi ghoirullah” artinya tidak ada di hatiku kecuali Allah Subhanahu wata’ala. Jika dalam hidup kita menerapkan prinsip ini maka apapun kondisi kita baik itu fisik, sosial, ekonomi dan lain sebagainya tak akan mengalami kegalauan, hidup kita akan tenang. Ketika dalam hati kita hanya ada Allah semata, maka apapun yang terjadi entah itu kesulitan dalam ekonomi, atau sosial atau juga masalah pendamping hidup kita akan tetap tenang, tidak ada “galau” di hati, karena kita merasa yakin bahwa Allah akan memberikan yang terbaik, dan apapun yang menimpa kita hanyalah ujian dariNya. Semua kita pasrahkan kepadaNya sehingga kita akan mudah menerima apapun yang diberikan olehNya. Namun, jika ada satu saja di hati kita selain Allah maka hidup kita akan menjadi “galau”. Sebagai contoh, di hati kita tidak ada yang namanya harta, jabatan, dan yang lainnya tetapi kita mengincar seseorang wanita/laki-laki untuk menjadi milik kita maka tetap saja akan timbul “galau” di hati kita. Walaupun kita setiap saat berdoa pada Allah, ibadah-ibadah kita rajin dan khusyuk, tapi doanya adalah ingin memiliki “dia”, maka itu tetap saja di hati kita bukan ada Allah, tapi Allah hanya sebagai perantara kita dan “dia”. Karena itu kita akan merasakan kegalauan yang luar bisa jika kita belum memilikinya. Tapi jika kita benar-benar hanya memiliki Allah di hati kita maka tak akan merasakan hal-hal yang demikian kita pasrahkan semuanya bahwa jika Allah telah sampaikan jodoh kita maka pasti akan datang di waktu yang tepat.

Lalu apakah jika di hati kita hanya ada Allah kita tidak bisa mencintai yang lain? tentu saja tidak, kita tetap saja bisa mencintai yang lain. Cinta kita pada yang lain inilah yang dinamankan “sebenarnya cinta”, cinta ini akan tumbuh dan bersemi karena Allah semata. Sebenarnya cinta akan terasa kesejukkannya pada saat kebeningan hati bertemu dengan kelezatan nafsu. Dalam diri manusia, Allah menciptakan dua bejana yaitu hati dan nafsu. Coba kita analogikan nafsu dengan susu, telur, madu dan jahe. Jika kita dihidangkan hidangan seperti ini bagaimana? Dalam sebuah gelas kita dihidangakan susu, telur, madu dan jahe?? Tentunya kita akan merasa “galau” apa yang akan dilakukan dengan bahan itu, ketika kita pikir bahwa itu adalah minuman STMJ tentunya kita bertanya-tanya bagaimana bisa minum jika terpisah-pisah seperti itu bukan?? Maka agar kita bisa merasakan kelezatan hidangan ini kita membutuhkan air. Dengan ditambahkan air dan kita aduk semua bahan-bahan itu maka jadilah minuman yang lezat yaitu susu telur madu jahe atau istilah kerennya STMJ. Nah air yang kita campurkan kedalam susu, telur, madu dan jahe kita analogikan dengan hati. Jadi kita bisa bayangkan betapa enak dan nikmatnya minuman itu. Jelas bahwa susu, telur, madu dan jahe adalah sesuatu yang lezat. Inilah yang dinamakan kelezatan nafsu. Air yang bening disebutkan sebagai kebeningan hati yang mampu mencampurkan menjadi segelas minuman yang bisa kita nikmati.

Secara nyata isi dari nafsu adalah perasaan susah-senang, takut-berani, benci-cinta, dan sebagainya. Nafsu inilah yang menimbulkan keinginan dalam diri kita. Dari keinginan-keinginan ini maka akan timbul perbuatan. Lalu apakah isi dari hati?? Isi dari hati adalah tiga hal yaitu benar, baik dan mulia. Benar disini yaitu benar menurut Allah Subhanahu wata’ala. Baik yaitu membaikkan perasaan orang kepada diri. Orang yang berbuat baik belum tentu orang baik. Mulia adalah mengangkat nilai diri di hadapan Allah.

Lalu bagaimana dengan “cinta” yang dari hati?

Cinta yang benar adalah cinta yang sesuai dengan keinginan Allah, kriterianya adalah :
–          Tidak mencintai karena penampilan fisik
–          Tidak membeda-bedakan cinta
–          Tidak ada harapan untuk memiliki
–          Tidak ada cinta dalam kemungkaran

Cinta yang baik adalah :
–          Tidak menimbulkan dampak negatif (misal VMJ (virus menuju jahanam), berkhayal dan lain sebagainya).
–          Menjadi energi penyemangat untuk melipat gandakan ibadah dan amal shalih
–          Membuat diri luluh dalam kebeningan dan kesucian

Cinta yang mulia adalah :
–          Menyejukkan hati siapapun
–          Tidak menggejolakkan nafsu orang lain
–          Menginspirasi kebaikan untuk sesama
–          Menjadi contoh teladan bagi siapapun yang menginginkan sebenarnya cinta.

************

Demikian uraian singkat yang diambil dari kajian rutin pagi hari (KRPH) Masjid Mardliyah UGM Sabtu 5 November 2011 yang disampaikan oleh ust. Syatori Abdulrouf. Semoga bisa memberi manfaat, dan juga pengingat untukku sebagai pribadi yang terus belajar. Kita menerima sesuatu yang Allah berikan harus kita bingkai dengan keikhlasan dan berpasrah diri kepada Allah, dan semua itu butuh belajar dan berlatih. Semoga kegalauan kawan-kawan sedikit terobati dan mari kita bunuh kegalauan ini dengan terus belajar mencintai Allah, sampai benar-benar hanya ada Allah di hati kita maa fii qolbi ghoirullah.

Catatan kecil yang aku dapat dari MC yang dia dapat dari satu temannya GALAU (God always love all of you).

9 thoughts on “Sebenarnya Cinta: antara Cinta dan Kegalauan

    • Kita mesti banyak belajar tentang Ma’rifatullah (mengenal Allah) yaitu dengan sering mengikuti kajian-kajian/ baca-baca buku/sarana2 yang lain dan juga setiap saat setiap waktu berdzikir pada Allah. Berdzikir bisa dengan membaca Al Quran+terjemahan+tafsirnya atau juga ketika kita sedang melakukan aktivitas2 seperti biasa kita bisa berzikir dengan mengucapkan asma-asmaNya, atau dzikir2 seperti biasa (Subhanallah, Alhamdulillah, Allahuakbar). Begitu Agty Handayani, semoga bisa membantu. Salam kenal🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s